BAB I

PENDAHULUAN

 

A.           LATAR BELAKANG

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat pesat berpengaruh pada seluruh aspek kehidupan terutama pada dunia teknologi dan dunia otomotif pada khususnya. Untuk mengembangkan perlu terarah, masalahnya dalam hal perawatan dan perbaikan bahan bakar diesel.

Di sini saya harus mampu merawat dan memperbaiki komponen-komponen bahan bakar diesel dengan baik dan benar. Melihat betapa pentingnya hal tersebut maka saya perlu berlatih dalam melakukan Perawatan dan Perbaikan Bahan Bakar Diesel.

B.            TUJUAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Tujuan melakukan perawatan dan perbaikan bahan bakar diesel adalah :

·           Merawat komponen-komponen bahan bakar diesel

·            Menjaga kerja bahan bakar diesel agar tetap sempurna dan stabil

·           Mampu mengatasi kerusakan ringan pada kendaraan pada situasi dan kondisi apapun

·           Sebagai bekal nanti setelah selesai mengikuti pendidikan di SMK

·           Bermanfaat bagi diri sendiri dan pada masyarakat pada umumnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PROSES PRODUKSI/JASA

 

A.           URAIAN TEORI

Yang menemukan motor diesel adalah RUDOLF DIESEL yang berasal dari Jerman pada tahun 1895, masih belum sempurna terutama pada sistem penyemprotan bahan bakar. Karena untuk menyemprotkan bahan bakar pada silinder yang bertekanan tinggi diperlukan kontruksi pompa yang khusus.

Di akhir tahun 1922, ROBERT BOSCH mulai mengadakan penelitian, percobaan dan pengembangan sistem penyemprotan bahan bakar pada motor diesel. Akhirnya usaha itu berhasil dengan produksinya seri pertama pompa injeksi pada tahun 1927.

Sistem bahan bakar diesel berfungsi untuk melayani kebutuhan bahan bakar selama motor diesel bekerja. Selain sistem aliran, bagian lain yang erat hubungannya dengan sistem bahan bakar sistem pemanas, pengatur (governof) dan advans saat penyemprotan.

Tujuan diciptan motor diesel, antara lain :

1.      Meningkatkan rendemen mesin – efisien bahan bakar

2.      Meniadakan sistem pengapian dengan elektrik igniter dengan pengapian sendiri

3.      Mengganti bahan bakar bensin dengan solar yang harganya lebih murah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B.            ALAT DAN BAHAN

1.      ALAT

1.1. Fasilitas  Peralatan

No

Nama Bahan

Spesifikasi

Satuan

Jumlah

1

Kunci Pas

14 – 17 mm

Mm

1

2

Kunci Ring

14 – 17 mm

Mm

1

3

Kunci Shock

14 – 17 mm

mm

1

4

Obeng (-)

Standar

 

1

5

Obeng (+)

Standar

 

1

6

Tang

Standar

 

1

2.      BAHAN

a.       Tangki Bahan Bakar

Fungsinya adalah untuk menampung atau menyimpan bahan bakar diesel.

b.      Pompa Pengalir

Fungsinya adalah untuk mengalirkan solar dari tangki ke pompa injeksi.

c.       Advans Saat Penyemprotan

Fungsinya adalah memajukan saat penyemprotan ketika putaran motor naik.

d.      Saringan Halus

Fungsinya adalah membersihkan solar dari kotoran dan memisahkan air yang terbawa dalam aliran solar.

e.       Pompa Injeksi

Fungsinya adalah memberikan tekanan pada solar yang akan diinjeksikan/ disemprotkan oleh nozel.

f.       Gorvernor

Fungsinya adalah mengatur putaran motor dengan cara mengatur volume bahan bakar yang disemprotkan.

g.      Nozel/Injektor

Fungsinya adalah mengabutkan solar ke dalam ruang bakar

h.      Busi Pemanas

Fungsinya adalah memanaskan udara di dalam ruang bakar waktu start dingin.

 

 

C.            GAMBAR KERJA

Sistem Bahan Bakar Diesel

 

 

 

Keterangan :

1.      Tangki bahan bakar

2.      Pompa pengalir

3.      Advans saat penyemprotan

4.      Saringan halus

5.      Pompa injeksi

6.      Governor

7.      Injector/nozel

8.      Busi pemanas

 

 

D.           PROSES PERGERJAAN

a.       Menyiapkan alat dan bahan yang disediakan

b.      Melakukan langkah kerja, meliputi :

1)      Membongkar komponen

2)      Memeriksa dan mengecek ukuran komponen-komponen

3)      Memperbaiki bila perlu mengganti komponen-komponen yang tidak layak pakai

4)      Merakit dan menyetel komponen-komponen yang dibuka tersebut

5)      Mengadakan pengecekan dan uji coba.

c.       Pembuatan Laporan

E.            HASIL YANG DICAPAI

1.      Hasil yang dicapai dalam perawatan kendaraan, antara lain :

a.       Kendaraan dapat berjalan secara maksimal

b.      Komponen lebih panjang umur pemakaiannya

c.       Komponen dapat berfungsi dengan baik.

2.      Hasil yang dicapai oleh siswa :

a.       Siswa dapat membongkar dan memasang komponen-komponen motor diesel.

b.      Siswa dapat memahami komponen-komponen motor diesel serta funsinya secara baik benar.

c.       Siswa dapat mengetahui cara kerja motor diesel.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DIANOGSA DAN PEMECAHAN GANGGUAN

SISTEM BAHANN BAKAR DIESEL

Memperbaiki Gangguan-gangguan Pada Sistem Bahan Bakar Diesel

Tujuan Pelajaran

          Menentukan letak gangguan sesuai dengan flow chart

          Mencatat gangguan-gangguan yang ditemukan

          Memperbaiki gangguan yang ditemukan menurut petunjuk job sheet.

Alat

            Kotak alat

            Voltmeter

            Amperemeter 100 Ampere

            Kompresi tester

            Pipa kapiler

          Engine stand diesel

          Mobil diesel

          Solar

          Intruksi : Ajaran

          Latihan : Ajaran

Langkah Kerja

          Lakukan pemeriksaan awal.

          Lakukan pemeriksaan gangguan pada sistem bahan bakar sesuai petunjuk flow chart.

          Jika menemukan letak gangguan, lakukan dengan perbaikan dengan petunjuk flow chart yang sesuai.

          Catat gangguan yang ditemukan.

           Setelah dilakukan perbaikan, lakukan pemeriksaan sekali lagi hingga sistem bahann bakar berfungsi dengan baik dan stabil.

          Hidupkan motor.


 


Motor diesel tidak bisa dihidupkan (Pemeriksaan awal)

Syarat pemeriksaan

·         Starter berputar dengan baik

·        

Langkah pemeriksaan

Bila ada sistem glow, pemeriksa tegangan dan arus pada budi glow (60 45 10 90 )

Bila motor dengan injeksi langsung (tidak ada sistem glow) pemeriksa sistem bahan bakar

·         Lepas salah  satu pipa tekanan tinggi pada pompa injeksi

·         Sambil starter lihat apakah solar naik Petunjuk àpedal gas diinjak penuh

Solar  tidak naik

Periksa aliran bahan bakar diesel

Solar  naik

Periksa keadaan memeriksa dari motor

·         Timing 60 45 10 18

·         Kompresi 60 45 10 62

·         Saat penyemprotan 63 15 50 23

Tegangan ada, arus tidak ada atau kurang besar

Tegangan arus tidak ada

Tegangan Arus ada

Pemeriksa busi

Pemeriksa rangkaian glow (65 15 50 20)

Pompa injeksi dalam keadaan baik.

 

 


 

 

 

 

Tangki bahan bakar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Periksa bahan bakar dalam tangki

 

 

 

 

 

 

 

 

Tangki kosong

 

 

Tangki terisi solar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tangki isi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

·         Operasikan pompa tangan

·         Buka sekrup pembuang udara pada saringan halus

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pompa tangan terasa berat tetapi solar tidak keluar pada saringan

 

 

 

 

Pompa tangan terasa ringan tetapi solar tidak keluar pada saringan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Periksa saringan halus, periksa kondisi katub tekan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

·      Periksa udara palsu antara tangki sampai pompa mengalir

·      Periksa kondisi katub hisab

·      Periksa saringan kassa antara tangki dengan pompa mengalir

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pompa tangan terasa berat dan solar mengalir melalui sekrup pembuang udara

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk pompa injeksi VE periksa selonoid pemutus aliran bahan bakar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hidupkan motor

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                     

F.             PERHITUNGAN LABA RUGI

No

Nama Komponen

Spesifikasi

Satuan

Jumlah

Harga

Satuan

(Rp)

Jumlah

(Rp)

1

Nozel

colt

Pcs

4

500.000

2.000.000

2

Besi Pemanas

colt

Pcs

1

50.000

50.000

3

Perpak Silinder Hezel

colt

Set

1

50.000

50.000

4

Brostel

colt

Set

2

5.000

10.000

5

Siller

standar

botol

1

9.000

9.000

6

Kontak

colt

colt

1

50.000

50.000

7

 

 

 

 

 

 

8

 

 

 

 

 

 

9

 

 

 

 

 

 

10

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

664.000

2.169.000

 

Total Biaya Produksi

Jumlah                                       = Rp 2.169.000

PPN 10 % x Rp 2.169.000        = Rp    216.900

Ongkos Produksi                       = Rp    664.000

                                                      Rp 3.049.900

 

Harga Jual ≥ Biaya Produksi

Harga Jual          = (10 % x Biaya Produksi) + Biaya Produksi

                           = (10 % x Rp 3.049.900) + Rp 3.049.900

                           = Rp 304.900 + Rp 3.049.900

                           = Rp 3.354.890

Keuntungan       = Harga Jual – Biaya Produksi

                           = Rp 3.354.890 – Rp 3.049.900

                           = Rp 304.990

SASARAN DASAR ATAU PENGGUNA

Semua pemilik kendaraan bermotor yang berbahan bakar diesel

a.       Kendaraan atau mobil dinas milik kantor

b.      Kendaraan atau mobil milik perusahaan

c.       Kendaraan atau mobil milik pribadi

 

G.           PENGUJIAN KOPETENSI/SERTIFIKAT

Penguji kompetensi di sekolah yaitu :

èSiswa masih belajar merasakan dunia industri

 

BAB III

TEMUAN

 

A.    KETERLAKSANAAN

a.       Faktor Pendukung

·         Dapat menguasai materi yang diujikan

·         Materi yang diujikan pernah diberikan atau dipraktekkan

·         Peralatan atau sarana dan prasarana yang cukup baik dan memenuhi standard

·         Penguji yang begitu ahli dan berpengalaman dalam membimbing dari awal hingga selesai.

·         Waktu yang tersedia cukup.

·         Koordinasi yang baik.

b.      Faktor Penghambat

·         Kurangnya latihan dan ketelitian

·         Kurang memperhatikan waktu atau lamanya proses perbaikan.

·         Kurangnya koordinasi.

B.     MANFAAT YANG DIRASAKAN

Manfaat yang dapat penulis rasakan setelah melakukan prakerind adalah :

a.       Bertambahnya pengalaman dan ketrampilan

b.      Bertambahnya pengetahuan akan dunia industri

c.       Menumbuhkan rasa disiplin, tanggung jawab dan mandiri.

C.     PENGEMBANGAN TINDAK LANJUT

\untuk menjamin kerja kendaraan perlu adanya perawatan secara berkala/rutin karena dengan perawatan berkala kita dapay mengetahui kerusakan-kerusakan komponen sehingga kita dapat mengantisipasinya.

 

 

 

BAB IV

PENUTUP

 

Dengan rahmat Allah SWT serta kesungguhan penulis untuk menulis laporan tugas akhir di dalam ujian kompetensi praktek meliputi perbaikan dan perawatan bahan bakar diesel yang merupakan salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Nasional.

Dalam menyusun laporan tugas akhir ini penulis berusaha dengan keras dan penulis yakin masih banyak kekurangan dalam penyusunan tugas akhir ini. Penulis berharap pada pembaca agar mau memberikan kritik dan saran demi sempurnanya laporan tugas akhir ini. Atas kritik dan sarannya, penulis mengucapkan banyak terima kasih.

 

A.    KESIMPULAN

a.       Dengan memiliki kemahiran dalam perawatan dan perbaikan ringan dapat menjadi bekal untuk bekerja.

b.      Kerusakan ringan tanpa adanya perbaikan akan menyebabkan kerusakan yang kebih besar.

c.       Agar kendaraan selalu dalam keadaan baik dan umur pakai panjang maka perlu adanya service ringan sesuai jangka waktu atau jarak tempuh kendaraan.

d.      Untuk menjadi seorang mekanik yang profesional dapat dicapai dengan banyak berlatih.

B.     SARAN

a.       Agar terdapat hubungan timbal balikm komunikasi antara guru dan murid perlu diperdekat.

b.      Untuk menciptakan calon tenaga kerja yang berpotensi perlu digalakkan kedisiplinan terutama di lingkungan sekolah.

c.       Kekurangan alat-alat perlu dilengkapi.

d.      Sebelum memulai kegiatan praktek setiap instruktur harus memberikan undang-undang keselamatan kerja.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Daryanto, Sudarto, Drs. Ir. 1984. Pengetahuan Praktis Teknis Mobil. Semarang. CV Anugrah Jaya.

             1985. Pedoman reparasi Toyota Chasis dan Bold EP 7071 Service act. Jakarta. Training Center Toyot Astra Motor.

Prajono, Ir. 1990. Mekanik otomotif Bandung. Penyebar. Semarang

 

About sidonmadekarak

hidup-hidup ku..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s